Presiden Direktur dan CEO XL Axiata, Dian Siswarini (kiri), mengukuhkan mahasiswa baru XL Future Leaders (XLFL) angkatan kesembilan, secara virtual dalam acara tahunan National Conference 2020, Sabtu (12/12).

BESTTANGSEL.COM, JAKARTA-Popularitas Program XL Future Leaders (XLFL) yang diinisiasi oleh PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus meningkat. Hal itu ditandai dengan terus meningkatnya jumlah pendaftar setiap tahun. Memasuki tahun kesembilan, jumlah pendaftar menembus angka 35 ribu mahasiswa atau yang tertinggi selama ini. Dari pendaftar sebanyak itu, setelah melalui berbagai tahapan seleksi yang tidak ringan, akhirnya terpilih 160 orang terbaik untuk mengisi seluruh kapasitas peserta XLFL 2020. Mereka berasal dari 52 kampus yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia.

Group Head Corporate Communication XL Axiata, Tri Wahyuningsih, melalui siaran persnya hari ini, Minggu (13/12), mengatakan, “Kami bersyukur program XLFL setiap tahun semakin dikenal oleh masyarakat, khususnya kalangan mahasiswa. Namun demikian, tujuan akhir kami bukan hanya sekadar menjadi popular, tetapi lebih dari itu kami berharap program ini mampu melahirkan anak-anak muda dengan kualitas kepemimpinan yang mumpuni, yang kelak akan menjadi pemimpin di berbagai bidang baik dalam skala nasional maupun global, yang pada akhirnya juga akan secara aktif memajukan Indonesia.”

Sementara itu, Presiden Direktur dan CEO XL Axiata, Dian Siswarini mengukuhkan para mahasiswa baru XL Future Leaders angkatan kesembilan tersebut secara virtual dalam rangkaian acara tahunan National Conference 2020, pada 12 Desember 2020. Mereka merupakan mahasiswa tahun kedua dan ketiga atau masuk semester ketiga dan kelima, dengan jurusan baik dari rumpun ilmu eksakta maupun ilmu sosial. Ke-160 mahasiswa tersebut saat ini berkuliah di 52 universitas baik negeri maupun swasta, berasal dari dari 42 kota/kabupaten yang tersebar di 23 provinsi.

Secara gender, mereka terdiri dari 107 perempuan dan 53 laki-laki. Para peserta berasal dari berbagai disiplin ilmu, baik eksakta maupun sosial karena program XLFL tidak membatasi para peserta dari sisi disiplin ilmu di perguruan tinggi masing-masing. Kurikulum XLFL lebih menekankan pada pengembangan soft skills.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, akibat pandemi, pada tahun ini seleksi mahasiswa XLFL angkatan 9 ini berlangsung secara online. Para peserta mengikuti beberapa tahap seleksi, yaitu seleksi administrasi, assessment online, presentasi, diskusi kelompok, dan wawancara.

“Untuk tahun ini terasa sedikit berbeda karena pandemi COVID-19, tetapi tidak menyurutkan langkah kami untuk terus memberikan program-program pelatihan yang sudah ditetapkan dari awal sesuai dengan kurikulum.  Dan kami melihat bahwa program ini tidak mengalami kemunduran walaupun kegiatan hanya dilakukan secara online, ini dapat dilihat dari para mahasiswa XLFL tetap memberikan sumbangsih yang cukup besar di daerah masing-masing baik dari sisi aktivitas bisnis, pemerintahan ataupun proyek-proyek sosial berbasis digital,” tutur Tri Wahyuningsih.

Program XL Future Leaders terbuka untuk semua jurusan karena kurikulum yang diajarkan lebih mengedepankan penguasaan peserta atas berbagai soft skills yang bertumpu pada kemampuan dalam komunikasi yang efektif, kemampuan mengelola perubahan, serta inovasi dan kewirausahaan. Soft skills yang diajarkan tersebut akan membekali kemampuan para alumni untuk mampu antara lain beradaptasi dengan lingkungan pekerjaan dan segala kegiatan di dalamnya. Mereka akan mudah untuk bekerja dan berkomunikasi secara efektif, juga berpikir secara kritis.

Kurikulum yang diterapkan sejak awal sudah dirancang dengan menyesuaikan pada perkembangan era digital hingga beberapa tahun ke depan. Dengan demikian, diharapkan apa yang diajarkan juga akan tetap relevan untuk diaplikasikan di masa ketika digitalisasi semakin mempengaruhi berbagai sisi kehidupan. Mahasiswa baru XLFL angkatan kesembilan juga diwajibkan untuk langsung membiasakan diri dengan ritme kurikulum selama dua tahun ke depan dengan mengikuti acara “Lead Indonesia”. Dengan kurikulum tersebut, mereka diarahkan untuk mampu mengeluarkan semua kemampuan komunikasi yang baik dan berpikir kritis untuk menyelesaikan semua masalah secara berkelompok yang diberikan secara online. (**)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.