BESTTANGSEL.COM, MANADO- Peringatan Hari Kanker Sedunia tidak saja sebuah seremoni. Memperingati adanya hari kanker Internasional merupakan satu momentum penting agar anda terbiasa melakukan deteksi dini guna mencegah timbulnya sel kanker di tubuh. Termasuk deteksi kanker usus besar atau disebut kanker kolorektal.

Melansir dari presentasi dr Harlinda Haroen, Sp.PD – KHOM dari edukasi kesehatan yang diselenggarakan Siloam Hospitals Manado melalui Webinar, Kamis, (11/02), dikatakan bahwa kanker kolorektal dapat dideteksi sejak dini dengan kolonoskopi.

Harlinda Haroen menyarankan agar masyarakat dapat menjalani kolonoskopi setidaknya 10 tahun sekali. Selain deteksi melakui kolonoskopi, turut disarankan setiap tahun melakukan pemeriksaan colok dubur, cek kadar CEA (pertanda tumor) dalam darah dan tes feses (kotoran tinja)

“Tujuannya untuk mendeteksi adanya polip sejak dini agar pertumbuhan sel abnormal bisa ditanggulangi sebelum menjadi kanker,” ungkap dr Harlinda Haroen, yang berpraktek tetap di Siloam Hospitals Manado.

Mendeteksi adanya polip merupakan langkah utama, selain dapat mengenali gejala kanker usus besar yang dipaparkan Herlinda melalui Webinar tersebut, yaitu ketika polip sudah berubah ganas, biasanya muncul gejala: berdarah saat buang air besar, diare dan sembelit tanpa sebab, berlangsung lebih dari enam minggu, merasakan buang air besar yang tidak tuntas, serta mengalami penurunan berat badan dengan cepat tanpa sebab dan badan terasa lemah.

Mencegah Kanker Usus Besar
dr Harlinda Haroen, Sp.PD – KHOM., mengatakan, penyebab kanker kolorektal ada yang bisa dikendalikan, dan beberapa tidak bisa diubah karena melekat pada penderita. Menurutnya, faktor risiko kanker usus besar yang tidak bisa diubah antara lain faktor usia di atas 50 tahun, punya riwayat polip, penyakit usus besar, dan faktor keturunan.

“Namun, ada juga faktor risiko yang bisa dikendalikan, yakni menjaga gaya hidup sehat dan pola makan bergizi seimbang,” sebut Haroen.

Disebutkan, pencegahan dapat dilakukan melalui diet seimbang, terutama bagi penderita diabetes dan membatasi konsumsi daging merah termasuk daging olahan dan berhenti merokok serta berhenti mengkonsumsi minuman beralkohol.

Kanker Usus Besar menempati urutan ke tiga sebagai kasus kanker di Indonesia. Kanker yang walaupun amat sangat bisa di deteksi dini, namun disisi lainnya gaya hidup tidak sehat memiliki pengaruh dominan. Kanker kolorektal merupakan keganasan yang menyerang jaringan usus besar san rektum/bagian usus paling bawah sampai anus/dubur. (**/red)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.