BESTTANGSEL.COM, SERPONG- Empat perwakilan organisasi konstituen Dewan Pers di Wilayah Tangerang Selatan (Tangsel) dan Tangerang raya, yakni Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI), dan Pewarta Foto Indonesia (PFI), menggelar giat buka bersama dan silahturahmi di sekretariat PWI Kota Tangsel, Komplek perumahan Nusa Loka BSD City, Jalan Batam No.20, Serpong, Rabu (21/4/2021). Dalam kesempatan tersebut, sejumlah isu terkait dunia jurnalis menjadi pembahasan. Di antaranya mengenai kemerdekaan dan dan profesionalisme jurnalis.

Ketua PWI Tangsel Ahmad Eko Nursanto mengungkapkan, profesionalisme jurnalis harus semakin ditingkatkan. “Melalui uji kompetensi dan mekanisme lain di masing-masing organisasi, profesionalisme dan komptensi jurnalis harus dapat ditingkatkan. Disisi lain, kita harus terus mendorong keterbukaan terkait informasi publik karena itu merupakan salah satu perwujudan kemerdekaan pers,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, perwakilan AJI di wilayah Banten, Muhamad Iqbal, menegaskan, selain profesinalisme, kemerdekaan pers di wilayah Banten harus tetap digaungkan. “Kita harus berperan kepada Pemerintah Daerah untuk menerapkan apa yang Dewan Pers anjurkan terkait kompetensi wartawan yang sudah dijalankan organisasi resmi. Selain itu, kemerdekaan pers di wilayah Banten harus terus dijaga, sebab dalam perkembangan seperti sekarang, kebutuhan informasi terkait data dan informasi publik semakin sulit diperoleh,” katanya.

Senada, Koordinator Wilayah IJTI Kota Tangsel, Ahmad Baihaqi mengatakan, organisasi pers harus bersinergi dalam meningkatkan profesiobalisme dan menjaga kemerdekaan pers di wilayah. “Saya merasa bangga karena organisasi-organisasi pers di Tangsel bisa berkumpul bersama. Kedepan, kita sepakat untuk bersinergi dalam meningkatkan profesionalisme dan kemerdekaan pers,” tukasnya.

Sementara, penasehat PFI Tangerang Raya, Andre Sumanegara, mengatakan organisasi berperan mengedukasi dalam konteks jurnalistik di lapangan. “Dari Dewan Pers hampir 18.000 wartawan yang mengikuti sertifikasi di 2020 ini masih konsisten dalam pengembangan sumber daya manusia temen-temen wartawan. Sehingga kita yang sudah bersertifikat dan dianggap kompeten, harus ditingkatkan eksistensi dan kualitasnya,” pungkasnya. (*)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.