BESTTANGSEL.COM – Masih sedikit negara yang memanfaatkan pengelolaan sampah plastik yang dijadikan sebagai energi seperati yang diungkapkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan. Menurut dia, baru 10 persen sampah di dunia yang dikelola menjadi energi.

“Plastik di seluruh dunia atau waste baru 10 persen yang kelola. Bayangkan, negara-negara maju saja begitu apalagi kita,” kata Luhut dalam acara “National Conference on Waste to Energy” di Hotel mandarin Oriental Jakarta Pusat, Senin, 11 September 2017.

Oleh karenanya, pemerintah Indonesia sedang melakukan langkah-langkah untuk memaksimalkan pengelolaan sampah di Tanah Air.

“Kita harus bisa menyelesaikan 70 masalah sampah plastik ini. Kita harus mobilisasi kekuatan bersama negara-negara maju dalam penangan plastik,” tuturnya.

Sementara itu, Deputi Bidang Kedaulatan Maritim dari Kemenko Maritim, Arif Havas Oegroseno, menerangkan, negara yang sudah memanfaatkan limpah sampah untuk energi yaitu Denmark, Filandia, Swedia, dan Norwegia.

“Bahkan negara Swedia kurang sampahnya. Dia mengimpor sampah,” kata Havas.

Menurut Havas, sampah yang dikelola menjadi energi itu bukan sampah botol yang mempunyai nilai ekonomis, melainkan sampah kecil yang tak terpakai, seperti bungkus bumbu mie instan.

 

BR/BS

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.