BESTTANGSEL.COM, TANGERANG-Universitas Multimedia Nusantara (UMN), Silla University, dan KOICA mengadakan konferensi pada Selasa (19/12/23) di Function Room Episode Tangerang, membahas program KSU4IRTC. Konferensi ini membahas mengenai revolusi industri ke-4, Artificial Intelligence (AI), smart factory, dan Industri 4.0.

Beberapa perwakilan dari kolaborasi UMN-Silla-KOICA turut hadir dalam konferensi tersebut. Ninok Leksono, M.A, (Rektor UMN), Mr. Jeong Yun Gil (Country Director KOICA Indonesia), Mareta Pratiwi (Sekretaris Eksekutif PIDI 4.0), Mr. Hammam Riza, M.Sc, IPU (Presiden KORIKA), Mr. Sang Hun Bae (Direktur Utama PT HLI Energy Solution), I Putu Agus Sugita Eka Putra (Regional Manager of Siemens Indonesia); dan Prof. Soeng Soo Kim (Head of Professor Dept. Teknik Mesin, Silla University).

“Di pagi hari seperti ini, terkadang saya berpikir, kita sangat rajin. Semua orang berpikir tentang liburan, tapi kita masih di sini dan berbicara tentang revolusi industri ke-4,” kata Ninok dalam pidato pembukaannya, membuat semua yang hadir tersenyum.

“Saya ingin melihat apakah dalam diskusi ini akan ada pembicaraan tentang bagaimana mempromosikan dan mengembangkan merek-merek Indonesia di sepanjang jalan dengan partisipasi yang lebih besar dari para insinyur atau pekerja Indonesia,” tutupnya.

Diakui Pemerintah Korea, KSU 4IRTC Akan Berlanjut Tahun Depan

Jeong Yun Gil juga memberikan sambutannya pada sesi pembukaan. Beliau menyampaikan bahwa berkat kerja keras dan usaha dari seluruh peserta dalam forum ini, proyek KSU 4IRTC berhasil mencapai tujuan utamanya yaitu melatih talenta-talenta terampil masa depan untuk mendukung revolusi teknologi industri.

“Pusat pelatihan teknis ini telah memainkan peran penting dalam membina teknisi dan ahli muda di bidang smart factory dan cloud dengan data di Indonesia,” kata Jeong. Kolaborasi ini telah memberikan kontribusi yang sangat besar bagi perkembangan industri di Indonesia dan meningkatkan kualitas generasi muda Indonesia.

Model kolaborasi antara universitas dan industri ini menunjukkan bagaimana keduanya dapat bekerja sama untuk pengembangan ekonomi dan talenta Indonesia di masa depan. Beliau juga menambahkan bahwa program ini akan berlanjut pada tahun 2024.

“Model proyek ini telah diakui oleh Pemerintah Korea, dan di saat yang sama, kami memiliki beban baru untuk menghasilkan hasil yang baik. Saya menyarankan agar semua pemangku kepentingan berdiskusi untuk membuat pusat pelatihan ini dapat berkontribusi lebih banyak kepada masyarakat dan bekerja lebih efisien,” ucap Jeong. Ia menyarankan agar lebih banyak lagi mahasiswa UMN yang dapat memanfaatkan program ini.

Tantangan Indonesia dalam Menerapkan AI: Ketakutan akan Tergantikan oleh AI

Mengawali sesi diskusi, Mareta, sebagai perwakilan dari Kementerian Perindustrian, mempresentasikan peran Kementerian Perindustrian dalam mendorong implementasi Industri 4.0 di Indonesia. Ia juga membahas tantangan dalam mengimplementasikan AI di Indonesia.

Mareta menyampaikan bahwa Industri 4.0 dan artificial intelligence akan membentuk kembali tempat kerja dan pengalaman karyawan. Hal ini dapat membantu meningkatkan lingkungan bisnis dengan membayangkan produk baru, mengejar pasar baru, meningkatkan produk dan layanan, dll. Ia juga menyebutkan tentang smart factory dan bagaimana hal tersebut bukanlah sebuah kemewahan, melainkan sebuah teknologi futuristik yang dapat memberikan manfaat.

Mareta kemudian menyebutkan Indi 4.0. Indi 4.0 adalah alat ukur di Indonesia untuk industri atau indeks kesiapan industri 4.0 untuk melihat seberapa siap industri dalam mengimplementasikan 4.0. Ada indikator khusus di Indonesia yang disebut “culture” (budaya).

“Kami menyebutnya budaya karena di Indonesia sangat sulit untuk meningkatkan kesadaran untuk menerapkan Industri 4.0. Orang-orang akan melakukan demonstrasi (menentang AI dan robotika) karena mereka percaya bahwa hal tersebut dapat ‘membunuh’ semua pekerja dan digantikan oleh robot,” kata Mareta. Meskipun Indonesia telah memiliki teknologi yang dibutuhkan, penerapan AI menjadi tantangan karena kurangnya kesadaran.

Oleh karena itu, ia menjelaskan mengapa UMN mengundang PIDI 4.0 ke dalam forum ini. PIDI 4.0 merupakan inisiatif pemerintah Indonesia untuk mewujudkan Indonesia 4.0 yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo pada tahun 2018.

“Indonesia memiliki potensi untuk menjadi negara dengan ekonomi tertinggi karena adopsi teknologi dapat meningkatkan pendapatan dan mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata Mareta. Ia kemudian berbagi tentang pelatihan dan kolaborasi yang dilakukan dalam PIDI 4.0 untuk meningkatkan industri, berinovasi, dan membantu mewujudkan Indonesia 4.0.

AI Akan Menjadi Pasar Senilai $13 Triliun: Apakah Indonesia Siap?

Sependapat dengan Mareta, Hammam Riza menambahkan beberapa poin dan memperkenalkan KORIKA. Beliau membuka presentasinya dengan menyatakan pentingnya sinergi antara akademisi, industri, pemerintah, dan komunitas untuk merangkul artificial intelligence. Ia percaya bahwa AI adalah kekuatan transformatif untuk mendefinisikan ulang bagaimana pabrik beroperasi, meningkatkan inovasi, efisiensi, presisi, dan banyak lagi.

“Di sinilah KOIKA berdiri. Kami adalah orkestrator yang menempatkan semua pemangku kepentingan dalam upaya terkonsentrasi untuk beradaptasi dan mengimplementasikan artificial diligence di Indonesia,” kata Hammam. Ia kemudian menjelaskan manfaat apa saja yang bisa didapatkan oleh Indonesia dengan mengimplementasikan AI.

Ia mengatakan bahwa berbagai penelitian menunjukkan bahwa AI akan berdampak pada ekonomi global. Oleh karena itu, Indonesia ingin menjadi bagian dari hal ini, untuk beradaptasi dan mengimplementasikan AI di berbagai sektor, termasuk perubahan iklim dan bahkan penemuan obat.

“Ada banyak peluang dan manfaat yang dapat diperoleh dari ekonomi AI – $13 triliun diperkirakan akan menjadi dampak dari AI,” kata Hammam. Menurut laporan McKinsey, AI diproyeksikan akan memberikan kontribusi sebesar $13 triliun untuk ekonomi global pada tahun 2030.

Hammam juga menambahkan bahwa saat ini, 72% bisnis di seluruh dunia sedang dalam proses mengadopsi dan mengimplementasikan AI. Hal ini merupakan tantangan besar bagi Indonesia.

“Kami berharap dapat menjadi pemimpin dengan memimpin 20 negara teratas dalam hal ini, bukan hanya sebagai pengikut dalam ekonomi digital. Indeks kesiapan AI terbaru menempatkan Indonesia di peringkat 46 dibandingkan dengan Singapura yang berada di posisi ke-3 dan Korea yang berada di posisi 10 besar,” ujar Hammam.

Pemerintah Indonesia sedang bekerja keras untuk memperbaiki kondisi ini. Hammam menyampaikan bahwa pemerintah sedang membuat peraturan presiden pertama tentang AI dan akan diselaraskan dengan kerangka ekonomi digital nasional di mana Industri 4.0 menjadi bagiannya. Hammam kemudian melanjutkan dengan membagikan contoh-contoh lain tentang bagaimana AI dapat diimplementasikan dan membantu berbagai industri di Indonesia.

Implementasi AI dan Pentingnya Big Data

Setelah menjelaskan tantangan dan pentingnya AI di Indonesia, tiga pembicara memberikan studi kasus dari perusahaan mereka masing-masing mengenai implementasi AI, smart factory, dan big data.

Sang Hun Bae berbicara tentang implementasi AI di smart factories yang besar menuju pertumbuhan yang berkelanjutan dengan studi kasus dari perusahaannya, I Putu Agus Sugita Eka Putra berbicara tentang digitalisasi dalam industri rantai pasokan dengan platform AI, dan Hae Sung Yang berbicara tentang pabrik pintar dan teknologi yang berkorelasi dengan big data. Presentasi mereka menunjukkan bagaimana teknologi-teknologi Industri 4.0 ini telah membantu proses bisnis mereka menjadi lebih efisien.

Sebagai kesimpulan, konferensi ini telah menunjukkan pentingnya negara-negara dalam mengimplementasikan AI, smart factory, dan big data. Hae mengatakan sesuatu yang penting yang dapat menyimpulkan keseluruhan sesi.

“Negara-negara maju telah memanfaatkan big data, bahkan Korea pun mengikuti negara-negara maju, dan Indonesia juga harus melakukannya. Kita hidup di era kompetensi tanpa batas. Untuk bertahan hidup, kita harus menggunakan data,” kata Hae. Big data bersinergi dengan AI. Oleh karena itu, big data juga menjadi topik penting ketika membahas AI dan Industri 4.0.

“Setiap data dikumpulkan dan dianalisis, yang menciptakan nilai baru– ini penting. Itulah mengapa kami menyebutkan bahwa kami tertarik dengan big data, untuk membuat wawasan yang berharga dan memanfaatkannya. Kami harus mempelajari big data application,” kata Hae.

Sesi ini diakhiri dengan sesi tanya jawab antara pembicara dan peserta. Kami berharap konferensi ini dapat memicu ide kolaborasi baru antara para pemangku kepentingan dan membantu Indonesia mencapai Indonesia 4.0.

Tentang Program KSU 4IRTC

KSU4IRTC merupakan program pelatihan pemberdayaan masyarakat Indonesia untuk mahasiswa diploma dan sarjana yang dikembangkan oleh UMN, KOICA, dan Silla University. Bentuk pemberdayaan masyarakat ini dilakukan dengan cara mendapatkan pengalaman dan mengasah kemampuan hard skill dan soft skill melalui praktik kerja lapangan di perusahaan. Sehingga, dengan semakin majunya teknologi, masyarakat akan mengikuti perkembangan teknologi dan mau belajar mengenai teknologi baru.

UMN menyediakan fasilitas yang cukup memadai bagi para peserta program ini, yaitu Big Data Cloud Lab dan Smart Factory Lab yang berada di Gedung D, Lantai 11, Gd. Ojong – Jakob Oetama Tower. Selain itu, program ini juga mendapatkan pendanaan sebesar 898 juta Won Korea.

Pelatihan KSU4IRTC ini berfokus pada smart factory dan cloud-big data. Smart factory adalah proses manajemen dan operasi yang berfokus pada produksi, kualitas, biaya, dan pengiriman, dengan menggunakan data digital ICT dan IoT. Sedangkan cloud-big data adalah mempelajari tentang platform cloud (Azure, AWS) dan analisis Big Data menggunakan R, Python, dan cloud machine learning.

Beberapa mata kuliah yang ada di program ini adalah Konsep dan Desain Smart Factory, Sistem Terapan Smart Factory, CAD & Toleransi, Teori/Pemrograman PLC, Praktik Industri Memahami IR ke-4, Cloud Computing 1 & 2, Analisis Big Data menggunakan R, Analisis Big Data menggunakan Phyton, Cloud Network, Analisis Big Data berbasis Cloud/Machine Learning, dan Praktik Industri. (red/rlls)

Leave a Reply