BESTTANGSEL.COM, Tangerang Selatan – Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) dan Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kota Tangsel kembali menggelar diskusi dengan tajuk Tangsel Bicara, Senin (28/10). Tiga Bakal Calon (Bacalon) Walikota Tangsel yang hadir sebagai narasumber dalam diskusi kali ini yakni Fahd Pahdepie, Suhendar, dan Aldrin Ramadian, akan diuji gagasannya oleh beberapa panelis. Yaitu, Djaka Badranaya selaku akademisi, Athari Fahrhani ketua Permahi, Chavcay Sarfullah budayawan, Ahmad Jumaidi Ketua SMSI Tangsel, dan perwakilan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Tangsel Asep Solahudin.

Ketiga Bacalon ini dicecar beberapa pertanyaan oleh para penulis, untuk mengetahui seperti apa gagasan para Bacalon terkait persoalan kaum milenials yang ada di Kota Tangsel. Dimana diketahui jumlah pemilih milineals pada Pilkada 2020 nanti diperkirakan melebihi 60 persen.

Tidak hanya seputar persoalan pemuda saja, panelis juga menyinggung soal pertumbuhan Kota Tangsel yang disebut Auto Pilot. Dalam sesi ini Djaka Badranaya, menayangnya bagaimana para Bacalon tersebut menyelesaikan persiapan ketimpangan yang kasih ada. Yakni sisi lain wilayah Tangsel berkembang akibat adanya pembangunan besar dari beberapa perusahaan besar, sementara di sisi lain masih ada wilayah yang masih tertinggal.

Sementara perwakilan dari Permahi, Athari Fahrhani, mencecar para Bacalon dengan menanyakan bagaimana para para Bacalon tersebut mampu menempatkan ilmu, teknologi, dan hukum menjadi landasan dan pembangunan untuk mewujudkan SDM pemuda yang berkualitas.

Ahmad Jumadi, yang mewakili insan peran mencecar pra Bacalon mengenai kejinakan apa yang akan dilakukan untuk pemuda, jika nantinya menjadi Walikota.

Menanggapi pertanyaan itu, Suhendar menjawab bahwa dirinya akan membangun kebijakan anggaran yang pro pemuda. Dia mengatakan, dirinya akan membuka akses seluas-luasnya untuk pemuda dalam terlibat langsung dalam pembangunan di Tangsel ke depannya.

“Tentunya kami sudah memiliki program pembangunan kepemudaan. Dimana dalam pemrogram ini kami berupaya bagaimana integrasi lintas OPD di Tangsel ini memiliki tanggungjawab yang sama terhadap pemuda. Sehingga pembangunan pemuda di Tangsel ini tidak hanya menjadi tugas satu OPD saja, tetapi akan kami dorong kebijakan anggaran dimana tanggungjawab pembangunan pemuda menjadi tanggungjawab lintas OPD,” paparnya.

Sementara Aldrin dalam kesempatan itu mengatakan, bahwa dirinya sudah memikirkan mengenai pembangunan pemuda tersebut. Dimana Aldrin akan memakai gaya menyerap aspirasi para pemuda di Tangsel.

“Jadi saya akan lebih banyak ke segar ide dan gagasan anak-anak kuda Tangsel. Karena kalau kita yang menawarkan gagasan dan ide belum tentu cocok dengan mereka dan jalannya. Sehingga kali akan lebih banyak mendengar. Dari gagasan dan ide mereka lah kami akan menyusun program-program kepemudaan. Sehingga kerjasama antara pemerintah dengan pemuda akan berjalan seimbang dengan baik,” paparnya.

Sedangkan Fahd sendiri, ditanya mengenai kebijakan apa yang akan dibuatnya ketika menjadi Walikota. Fahd mengatakan, dirinya telah menyusun 18 program ketika nanti menjadi Walikota. Beberapa diantaranya ialah program terkait pembangunan pemuda di Kota Tangsel yang diketahui memiliki populasi lebih besar.

“Seperti program muda berdaya. Dimana dalam program ini saya akan membuat pendidikan tambahan bagi pemuda yang memiliki keahlian khusus. Sehingga kita tidak lagi berbicara menciptakan kelompok muda yang hanya memiliki jiwa wirausaha, tetapi juga memiliki kemampuan berdaya saing. Artinya kami akan menciptakan program kepemudaan agar menjadi pemuda yang memiliki daya saing yang kiat. Dengan kebijakan anggaran inilah kita susun program Muda Berdaya,” paparnya. (*)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.