BESTTANGSEL.COM, CINERE DEPOK- Serangan rasa panik yang berlebihan (Panic Attack) dan serangan jantung (Heart Attack) memiliki gejala yang serupa namun tak sama yaitu meningkatnya nyeri dada. Hanya saja pada serangan jantung yang khas, timbul rasa nyeri di areal dada yang cenderung terasa seperti ditekan beban berat, timbul saat aktivitas, lalu menyebar hingga rahang, leher atau bahu dengan keringat dingin yang mengiringi sejumlah gejala tersebut.

“Sementara timbulnya serangan panik, nyeri di dada dirasakan cenderung seperti ditusuk yang dapat dilokalisir, muncul secara tiba-tiba, bahkan dapat muncul saat istirahat atau tidur, akibat stress atau rasa cemas ekstrim, disertai perasaan takut mati atau takut hilang kendali,”  tutur dr. I Gusti Ayu Ratna Dewi mengawali edukasi bincang sehat melalui aplikasi Zoom yang diselenggarakan oleh manajemen Siloam Hospitals Jantung Diagram, Kamis (23/09/2021) di Cinere Depok.

Pada edukasi bertajuk : Panic Attack vs Heart Attack: How to Know Them Apart itu, dr. I Gusti Ayu Ratna Dewi, yang akrab dipanggil dr. Ratna mengatakan, oleh karena itu perlu diingat bahwa timbulnya nyeri dada tidak selalu merupakan gejala serangan jantung, terutama jika Anda berusia muda dan terbebas dari berbagai faktor risiko penyakit jantung setelah melalui berbagai pemeriksaan.

Menurut dokter yang kesehariannya bertugas di Siloam Hospitals Cinere Depok ini, Serangan panik umumnya tidak berbahaya namun dapat mengganggu aktivitas jika berulang terus menerus. Hal utama yang dapat dilakukan penderita pada saat terjadi serangan panik yaitu berusaha mengenali keadaan serangan panik, menenangkan diri melalui pengaturan napas, dan mencoba fokus dengan keadaan sekitar (grounding).

“Cobalah untuk menenangkan diri, tarik napas dalam dengan hidung lalu hembuskan secara perlahan melalui mulut. Sembari mengatur napas, lakukan grounding yaitu fokus dengan lingkungan sekitar, dengan cara menyebutkan 3 hal yang dapat anda dengar, 3 hal yang dapat anda lihat, dan 3 hal yang dapat anda sentuh,” ungkap dr. I Gusti Ayu Ratna Dewi.

Penyebab dan Penanganan

Timbulnya kecemasan yang berlebihan atau merasa takut yang tidak terduga tanpa pemicu yang jelas, lalu diikuti keadaan seperti nyeri dada, jantung berdebar cepat, pusing, tremor, rasa seperti tercekik, ketakutan, berkeringat, gelisah dan lainnya merupakan respon akibat stress yang berlebihan atau dikenal dengan “Panic Attack” (serangan panik)”.

“Serangan panik ini umum disebabkan oleh adanya produksi hormon stress berlebih, akibat secara umum karena stress itu sendiri atau karena mengonsumsi alkohol atau zat kaffein secara berlebihan, bisa juga karena adanya faktor genetik. Frekuensi panik ini dapat dikurangi dengan berolahraga teratur, memenangkan diri dan fokus, tidur yang cukup atau melakukan relaksasi pernafasan melalui meditasi,” papar dr. Ratna.

Melanjutkan edukasi bincang sehat tersebut, dr. Ratna mengingatkan, jika faktor resiko penyakit jantung seperti memiliki riwayat kolesterol, hipertensi, diabetes, atau genetik yang ternyata dimiliki pasien yang sedang mengalami panic attack, maka diagnosis heart attack belum dapat disingkirkan tanpa pemeriksaan lebih lanjut seperti misalnya rekam jantung atau enzim jantung.

“Namun tetap harus waspada apabila penderita memiliki faktor resiko penyakit jantung. Bisa jadi gejala panik yang Anda miliki memang betul serangan jantung. Ini patut diwaspadai dengan pemeriksaan rutin, mengingat serangan jantung bersifat berbahaya dan mengancam nyawa jika tidak segera ditangani. ” tutur dokter Ratna saat menjawab beberapa pertanyaan dari viewer

Menurut dr. Ratna, guna antisipasi, medical check up rutin sebagai deteksi dini untuk mencegah terjadinya serangan jantung, dapat dilakukan di Fasiltas Kesehatan, pemeriksaan yang dapat dilakukan antara lain : Periksa EKG dan treadmill (exercise EKG) untuk melihat tanda tanda gangguan kelistrikan jantung, Echocardiography untuk mendeteksi gangguan katup, dan MSCT Cardiac untuk melihat derajat penyumbatan pembuluh darah koroner, serta pemeriksaan laboratorium rutin untuk mendeteksi faktor risiko seperti kadar gula darah, dan profil lemak. Pemeriksaan enzim jantung hanya dilakukan pada keadaan akut/serangan.

“Pencegahan jauh lebih baik. Serangan panik dan serangan jantung bisa terjadi pada siapa saja. Jika mengalami nyeri dada, sesak napas atau jantung berdebar cepat, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter untuk melakukan usaha deteksi dini tersebut,” pungkas dr. I Gusti Ayu Ratna Dewi mengingatkan. (Red/*)

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.